Amazon Deals

Thursday, January 3, 2013

Keris warisan budaya Indonesia

keris merupakan salah satu karya seni budaya adiluhung yang bernilai tinggi. Keris yang awalnya sebagai senjata tradisional Jawa merupakan perlambang estetika tinggi, yang memiliki arti seremonial dan teknologi metalurgi unggul, di samping benda antik yang sangat berharga.
Keris adalah karya agung warisan kebudayaan Indonesia yang sangat dihargai dan mampu memukau masyarakat dunia. Keris juga diakui sebagai World Heritage dan memperoleh penghargaan Masterpiece of The Oral and Intangible Heritage of Huminity dari UNESCO, yang merupakan bukti pengakuan dunia akan keris sebagai karya agung warisan Indonesia.
Keris yang dikenal sekarang adalah tinggalan budaya masa lalu, dengan kegunaannya yang berkembang dari masa ke masa. Fungsi keris dapat dibedakan secara fisik, simbolik, spiritual, dan menurut peran sampingannya. Berbagai perkembangan itu bukan semata-mata menyangkut bilah kerisnya saja, melainkan juga pelengkap bilahnya sepertijejer an,m endhak,s elut,war angka, danpendhok.
Sudah sejak lama pembuatan keris menjadi teka-teki bagi orang awam. Hal itu terjadi karena pengetahuan itu diperlakukan sebagai kawruh ingkang sinengker (ilmu yang harus dirahasiakan). Biasanya hanya keluarga dekat paraempu serta bangsawan tinggi di keraton saja yang boleh mempelajarinya. Maka muncullah berbagai mitos tentang keris dalam masyarakat. Sebagai contoh, berikut ini kutipan dari bukuSejarah
Empu karya Pangeran Wijil III dari Kadilangu, Demak.
pan dariji kang kinarya supit
brama medal saking tutukira
mangka kikir panuduhe
garinda jempolipun
pepacale kuku kinardi
sesepuhira lidhah
pacobane idu
pangasah pek-epekira
besalene ana satengahing margi
dhukuh Medhang Kamulan ... (pupuh Dhandhang Gula)
Dengan jari-jemari sebagai penjepit, nyala api menyembur dari mulutnya,
Sebagai kikir adalah jari telunjuknya,
dan ibu jari sebagai gerinda,
Dipahat dengan kuku.
kemudian disepuh memakai lidah,
dan didinginkan dengan air ludah,
lalu diasah di telapak tangannya.
Tempat kerjanya di jalanan
wilayah Medang Kamulan ...1
Pada umumnya orang Jawa pada awal abad ke-21 ini sedang berubah statusnya dari masyarakat peralihan menjadi masyarakat modern. Oleh karena itu, sikap dan cara hidupnya pun dalam beberapa aspek sudah mengacu ke cara berpikir modern. Dalam perkerisan sikap peralihan tersebut, antara lain, tampak bahwa sebagian orang Jawa masih tetap membudayakan keris itu sebagai kelengkapan busana adat atau pusaka, tetapi sebagian lain sudah mulai menempatkannya sebaga benda seni, cenderamata, atau bahkan menjadi incestasi komersial. Namun demikian masih banyak pula kalangan masyarakat yang masih percaya pada tuah atau isi dari sebilah keris atau yang lebih sering kita sebut dengan mitos. Hal inilah yang mendasari sebuah karya dokumenter ini dibuat dengan maksud sebagai bahan pengetahuan kepada masyarakat dan tidak ada tujuan untuk menjerumuskan ke dalam hal yang merusak akidah agama dan kemusyrikan. Karena bagaimanapun dan apapun bentuk dan anggapan dari berbagai kalangan masyarakat mengenai keris, yang jelas keris adalah sebuah karya budaya yang patut untuk dilestarikan keberadaanya.
 

No comments:

Post a Comment