Amazon Deals

Saturday, April 13, 2013

Siapa Pewaris Akun Dunia Maya Setelah Anda Meninggal?

Bersamaan dengan pertumbuhan eksplosif surat elektronik, media sosial dan akun-akun daring di seluruh dunia baru-baru ini, ada harta karun data digital pribadi yang membuat para pengguna Internet lebih mudah untuk meninggalkannya di dunia maya daripada dikelola secara hati-hati dan aman.

 Tapi apa yang akan terjadi dengan data digital kita, dan siapa yang mengontrol warisan pribadi di dunia maya, saat kita meninggal dunia? Pertanyaan ini menimbulkan kekhawatiran terkait masalah hukum dan etika, yang dapat membuat keluarga dan teman yang ditinggalkan frustrasi ketika mencoba mendapatkan kontrol atas akun-akun Internet almarhum.

Facebook Memiliki Semua Konten
  
 Sebelum ia mengambil hidupnya sendiri pada 2010, Benjamin Stassen, 21, tampak seperti mahasiswa Wisconsin yang ceria dan mudah beradaptasi. Sejak kematiannya, orangtuanya telah mencari petunjuk, dengan sia-sia, untuk membantu mereka memahami mengapa ia bunuh diri.

 “Kami sangat kewalahan dengan kematian Benjamin,” ujar Alice Stassen, sang ibu.

 “Karenanya kami mencoba untuk mencari tahu dari akun-akun surat elektronik atau media sosial yang ia miliki, untuk memahami apa yang sebenarnya terjadi,” kata sang ayah, Jay Stassen.

Pasangan Stassen terutama ingin mengakses akun Facebook Benjamin, yang mungkin menyimpan banyak pesan-pesan pribadinya. Namun, berdasarkan persetujuan pemakai yang panjang dan ditandatangani oleh Benjamin, yang seperti kebanyakan orang barangkali tidak peduli untuk membacanya, konten akun Facebook Benjamin dimiliki perusahaan pemilik Facebook.

 Jay mengatakan bahwa berhubungan dengan perusahaan pun sulit, apalagi berusaha mengakses apa yang ia cari sebagai ayah yang ditinggal mati anaknya.

 “Jika Anda mencari alamat surat elektronik, alamat surat menyurat, nomor telepon atau kontak untuk membantu Anda di situasi seperti yang kami hadapi, Anda akan mendapat banyak informasi di halaman depan Facebook,” ujar Jay. “Dan pada titik ini, hal itu sepertinya memang disengaja.”

 Pasangan itu akhirnya mendapat persetujuan pengadilan untuk mendapatkan akses Facebook, namun perusahaan tersebut, yang menolak untuk diwawancarai untuk artikel ini, belum melaksanakannya.

Warisan Online

 Ketika Mac Tonnie, 34, meninggal tiba-tiba dalam tidurnya pada 2009, ia meninggalkan banyak teman dan penggemar di dunia maya untuk blog futuristik miliknya, “Post-Human Blues.”

 Membaca blog tersebut memberikan rasa nyaman dan pencerahan bagi ibunya, Dana Tonnie, yang sebelumnya tidak pernah bersentuhan dengan Mac di dunia maya.

 ”Tulisannya sangat berkarakter dia. Itu suara hatinya,” Dana berkata. “Ia orang yang memiliki pendapat yang kuat. Semua itu keluar di blognya dan kami telah membacanya dari awal. Beberapa diantaranya cukup mengejutkan.”

 Keluarga Tonnie mengatakan mereka tidak bisa mendapatkan ijin untuk mengontrol blog itu dari Google, yang memiliki laman tersebut. Akibatnya, perawatan yang selama ini dilakukan Mac tidak dapat berjalan dan kolom komentar dipenuhi iklan.

 Google tidak merespon permintaan wawancara. Kawan Mac, seniman komputer Dia Sobin, merasa marah karena tidak ada seorang pun yang dapat membersihkan situs tersebut.

 “Komentar-komentar yang tidak diinginkan telah menodai blog ini, yang sekarang hampir seperti kuburan virtual. Rasanya seperti menemukan kotoran anjing atau kaleng bir kosong. Hal seperti ini juga menunjukkan masyarakat macam apa yang ada di dunia maya,” ujar Sobin.

Wilayah Abu-abu

 Pengacara John Boucher memiliki pengetahuan yang baik mengenai hak-hak dan hukum digital. Ia malu mengakui bahwa ia dan istrinya telah menyetujui banyak sekali persetujuan pemakai di Internet tanpa membacanya, dan ia tidak akan tahu bagaimana mengakses akun-akun istrinya.

 “Saya benar-benar tidak tahu. Jadi ada dua masalah di sini,” ujarnya. “Pertama, orang-orang tidak memikirkan hal ini. Kedua, bahkan jika mereka memikirkannya, mereka mungkin akan dihalangi secara hukum. Saya pribadi mengira akan ada peraturan hukum yang terkait situasi ini. Namun akan ada wilayah abu-abu yang muncul.”

Beberapa pengusaha telah memasuki wilayah abu-abu tersebut dengan menjanjikan konsumen cara untuk mengambil kembali control warisan digital mereka.

 Satu cara untuk melakukannya adalah dengan mengunggah akun-akun dan kata sandi mereka ke dalam suatu kompartemen digital. Perusahaan-perusahaan diberi instruksi mengenai berkas mana yang harus dihancurkan dan mana yang harus diteruskan pada eksekutor yang telah ditunjuk jika konsumen tersebut meninggal.

Mengambil Kendali

 Banyak pihak lain, seperti pengembang web Mark Plattner, juga kawan Mac Tonnie, mengambil pendekatan yang lebih independen dan teknis. Ia baru-baru ini menggunakan program bernama Sitesucker untuk mengunduh semua konten blog Mac. Ia kemudian mengunggah replica blog tersebut ke dalam situs baru yang ia kelola.

 “Saya senang dengan hasilnya karena kami bisa mempertahankan keberadaan Mac di dunia maya, sesuatu yang membuatnya sangat tertarik. Ini adalah warisan digital untuk orang-orang yang menemukan blog ini dan mengetahui siapa Mac, dan ini adalah artefak pemikiran akhir abad 20 dan awal abad 21.

 Ia menyarankan bahwa apapun posisi seseorang dalam perdebatan antara hak individual versus hak korporasi di dunia maya, “merencanakan warisan digital merupakan ide baik untuk siapa saja di abad yang sangat dipengaruhi Internet ini. Janganlah berlaku pasif,” ujarnya. “Dan mulailah merencanakan kehidupan digital Anda setelah kematian.”

No comments:

Post a Comment